Ya Tuhan,
Aku rindu untuk terus bersama pemuda – pemudi ini,
Yang ketika bekerja halaqoh mereka tidak ditinggalkan…
bahkan tetap diisi sebagai keperluan,
bukan sekadar sambilan apalagi hiburan …

Aku telah menyaksikan ya Allah ..

Mereka adalah pemuda pemudi yg tsiqohnya menjadi kekuatan,
bukan keraguan apalagi kecurigaan …

Yang “menelan” tarbiyah sebagai makanan,
bukan kerana paksaan, desakan jauh sekali bebanan.

Yang kebiasaan mereka nasihat – menasihati menjadi kesenangan
bukan su’udzon atau menjatuhkan …
bahkan memberikan segalanya untuk da’wah ini …

Aku rindu detik ketika mereka melaungkan nasyid “Bebaskan Palestina” sambil menutup muka menampakkan mata..
berjalan, berarak dan berteriak…
Dari penjuru si buta mengorak pula ke seluruh pelusuk niaga hingga dataran utama…
Moga terangkat sahammu untuk menjawab di hadapan Allah kelak ..

Mereka hadir berkhidmat untuk ummah sejagat,
mereka juga tetap hadir liqo bina insan…
Datangnya di awal pagi … ada juga seusai kelas terus berlari demi membela saudara sendiri ..
Di waktu pulang ternampak kelibat seorang ikhwah,
yang berjalan kaki lebih 2km
rupanya, itulah rutinnya,”hebat!!”, kataku …

Ya Rabb …
Jangan Kau buang kenikmatan berda’wah dari hati-hati kami …

Ya Rabb …
Jadikanlah kami istiqomah di jalan da’wah ini …

::Ustaz Rofazlin Jusoh, 18 Oktober 2102::

credits to Faiz Pazanon

Advertisements